13 Maret 2013

Suara Nias

Nias, Salah Satu Suku Pertama Penghuni Kota Padang

"Nama Puruih ini berasal dari bahasa Nias yang dibaca 'furui' 

SuaraNias.Com, Padang - Kota Padang merupakan salah satu kota tua yang terletak di kawasan Pesisir Pantai Barat Sumatera. Kota Padang memiliki batas-batas wilayah sebagai berikut: sebelah Utara berbatasan dengan Kabupeten Padang Pariaman, sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Pesisir Selatan, sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Solok dan sebelah Barat berbatasan dengan Samudera Indonesia.

Menurut Sejarawan Universitas Andalas Anatona Gulo, luas Kota Padang sekarang dengan Padang dahulu berbeda. Sekarang kota Padang lebih luas. Ketika di masa pemerintahan VOC Belanda pada akhir abad 17, yang termasuk Kota Padang adalah daerah sekitar bibir pantai, kira-kira dari Teluk Bayur (dulu Emmahaven) sampai Ulak Karang Purus, dan arah ke timur sampai ke Simpang Haru.

Dahulunya Padang ini dikelilingi oleh daerah Padang Pariaman. Pada tahun 1980'an, setelah adanya pemekaran, daerah yang di luar Teluk Bayur sampai Ulak Karang dan Simpang Haru itu disebut dengan Padang Luar Kota, oleh karena itulah ada istilah Padang Kota dan Padang Luar Kota.

Lantas suku apakah pendatang paling awal di Kota Padang?

"Kalau pertanyaannya siapakah penduduk asli Kota Padang, maka kita mengacu kepada daerah yang kecil tadi (Teluk Bayur sampai Ulak Karang dan Simpang Haru). Dan boleh dikatakan salah satu pendatang awal ke Kota Padang itu adalah Suku Nias, karena orang Nias ini termasuk suku yang suka merantau. Namun mereka tak punya pilihan soal daerah tujuan merantau ini dan daerah tujuan utama rantau mereka itu memang hanya ke daerah pesisir pantai barat sumatera," ujar Ketua Jurusan Ilmu Sejarah Universitas Andalas ini.

"Di Aceh orang Nias banyak, di Sibolga juga banyak, di Bengkulu juga, di Meulaboh juga banyak, tapi keberadaan orang Nias itu yang paling menonjol ya di Padang," katanya.

mengatakan, menonjolnya orang Nias di Padang tidak terlepas dari keberadaan kota Padang sebagai pusat pemerintahan VOC Belanda pada akhir abad ke 17 dulu. Kota Padang di masa itu boleh dikatakan sebagai kota metropolitan seperti yang dikatakan oleh Rusli Amran dan kota besar tentu menjadi daya tarik bagi orang untuk mengadu nasib.

Faktor pertama kedatangan orang Nias ke kota Padang adalah untuk merantau dan mencari peruntungan. Sementara faktor kedua adalah karena mereka didatangkan oleh orang-orang Belanda atau orang Cina untuk menjadi tenaga kerja di kota Padang, karena mereka menganggap orang Nias adalah tenaga kerja yang ulet dan gigih.

"Dan di saat itu pada akhir abad 17 itu tidak banyak tenaga kerja orang Melayu atau orang Minang yang mau menjadi tenaga kerja kasar, sehingga didatangkanlah tenaga kerja dari Nias," jelasnya.

Salah satu pemukiman terbesar orang Nias di Padang adalah di Puruih. Nama Puruih ini berasal dari bahasa Nias, yang dibaca 'furui'  karena mereka tidak bisa membaca huruf 'p'. Ia menyebutkan, arti dari kata Puruih itu adalah 'melipat'.

Jadi masyarakat Nias yang tinggal di sana sering meilihat ombak besar melipat dan menggulung pemukiman mereka, sehingga terucaplah oleh mereka 'difurui ita' atau 'dilipatnya kita'. Hingga saat ini, kawasan Puruih memang terkenal dengan ombaknya yang besar dan bergulung-gulung ketika menghempas ke tepi pantai.

"Itulah kenapa daerah itu dinamakan Puruih. Ini dari bahasa Nias, dalam bahasa Minang tidak akan ditemukan apa itu Puruih. Dan di sana (Puruih) juga ditemukan makam-makam orang Nias," ujarnya.

Selain Puruih, nama-nama daerah lain di Kota Padang yang berasal dari bahasa Nias yaitu Hiligo'o (sekarang berada di kawasan Pasar Raya Padang), Banuara (sekarang Banuaran), kemudian Sitebai (sekarang Siteba). Masing-masing daerah ini ketika didatangi orang Nias masih dalam keadaan belum ada penghuni. Kemudian mereka menghuni daerah tersebut dan menamainya.

Suara Nias

Sisara Afo Suara Nias

SuaraNias.Com merupakan media online yang berkedudukan di Kepulauan Nias, Media ini mengabarkan sejumlah informasi terhangat baik dari dalam Kepulauan Nias maupun diluar Kepulauan Nias. Ya'ahowu

Subscribe to this Blog via Email :